Follow Me

Resep roti dan Ide Usaha

Resep Donat Madu ala The Hasan Chanel

Selasa, 22 Januari 2019
Kemarin barusan liat chanel masak memasak di youtube. The Hasan Chanel. Menarik banget channel ini karena empunya channel sangat kreatif ^^  Daebak....(abis nonton Alhambra soale ^^)

Donat Madu


Saya sudah beberapa kali nyobain resep donat. Dari yang gagal alias bantet, sampai yang berhasil (bisa di hitung dengan jari) dan yang donatnya molor kayak anting orang Dayak ^^

Nah, melihat tampilan donat madu ala channel The Hasan, sempet terkesima dan terkejut....menul dan montok banget donatnya. Langsung ambil bolpen dan kertas, resepnya saya tulis buat praktek besok pagi. Fighting....^^

Resep Donat Madu



Nahhhh, hari ini kesampaian deh membuat donat madu. resepnya plek keteplek gak ada yang di ubah dari The Hasan. Ehh aku tambah 1 sdt gula buat ngaktifin ragi ^^ Bukan di ubah tapi di tambah dikit.

Cara membuat Donat Madu



Cara membuat Donat Madu

Resep :
280 ml susu cair
6 gr ragi instant
1 sdt gula pasir (di resep asli gak ada ya)
3 kuning telur
45 gr madu
550 gr tepung pro tinggi (aku pakai 250 gr segitiga + 300 gr cakra)
75 gr mentega atau margarin
1 sdt baking powder
sejumput garam
minyak untuk menggoreng

Ulen adonan donat pakai bread maker


Cara mengaktifkan ragi agak berbeda dengan The Hasan chanel ya. Cara yang saya pakai : 70 ml susu cair hangat ( di ambil dari 280 ml) + 1 sdt gula + 6 gr ragi instant. Aduk rata, tutup biarkan raginya aktif berbuih ya. Kalau berbuih dan mengembang berarti raginya bagus, tapi kalau tidak ada buihnya berarti raginya sudah tidak aktif, kalau di pakai nanti donatnya bantet. Mending kalau gak aktif di ganti saja pakai ragi yang baru.

Sementara nunggu raginya aktif, kita bisa mulai menimbang tepung, madu, dan memisahkan putih telor ya.

Rounding donat


Karena saya tidak kuat mengulen tepung sebanyak 550gr pakai tangan alias manual, saya menggunakan bread mekar untuk mengulen. Bisa juga di ulen manual pakai tangan (asal kuat yaa ^^) atau bisa juga pakai mikser heavy duty.

Karena saya menggunakan bread maker, maka bahan cair harus masuk dulu, kemudian bahan kering, setelah setengah kalis, baru saya masukkan garam dan margarin. Sudah, di tinggal kerja dulu karena masih harus nunggu 1.5 jam adonan baru jadi ^^


Empuk dan berserat


Setelah 1.5 jam, adonan sudah kalis, saya kneading 1 kali di bread maker juga. Kneading selesai, baru adonan saya keluarkan dan di timbang. Di resep asli, per 1 donat beratnya 45 gr, tapi karena pak suami minta ukuran donat-nya lebih kecil, saya timbang di 35 gr. Setelah proofing, hasilnya montok juga lohh meski beratnya lebih sedikit. Empuk dan menul-menul ^^

Saya pikir bener yang di katakan The Hasan channel, donat ini bisa dijadikan peluang usaha. Karena dari 1 resep adonan, kalau berat per donat @35gr bisa jadi 33 biji. Kalau @45 gr bisa jadi 22 biji. Di celup coklat dan di kasih toping cantik, aduhaiii pasti laku kalau di jual deh. Hitung aja sendiri ya profitnya hehehe.


teman ngopi ^^

Tapi sepertinya saya salah pakai madu deh, mungkin teman-teman harus pilih madu yang manis ya. Madu yang saya pakai ini gak terlalu manis jadi donatnya berasa hambar gitu. Tapi kalau di kasih toping coklat sih gak terlalu berasa karena coklatnya kan manis ya...
Karena gak ada coklat compound, saya tabur saja pakai gula tepung. Seadanya....masih tetep enak dan empuk.

Ohya, saya salah lagi nih, sewaktu menimbang donat dan di rounding, saya pakai kertas roti yang saya potong kotak2 gitu. Lupa gak di tabur tepung terigu, jadinya adonan donat lengket di kertas saat mau di goreng, bentuknya jadi kurang cantik karena gak bisa bundar sempurna. Karena kena tangan jadi agak kempot gitu.

Demikian ya, semoga bermanfaat ^^ ayo di cobain resep-nya....

Post Comment
Posting Komentar