Follow Me

Resep roti dan Ide Usaha

Resep : Bolu Marmer

Minggu, 30 Desember 2018
Kemarin sudah review dan unboxing bread maker dan oven listrik, sekarang saatnya mencoba berbagai resep.

Ohya, saya pakai mikser tangan merk Sharp. Bertenaga banget meski watt-nya lebih besar di banding merk lain ^^

Resep ini saya copy paste plek dari resepkoki.co.id silahkan di ubek di sana banyak resep oke dan gampil.

Bolu Marmer


Hasilnya kurang lebih 16-20 potong tergantung tebal/tipis potongan. Enak banget, moist dan lembut, cocok banget buat teman ngeteh atau ngopi ^^

Bahan :
225 gr telur ayam
100 gr gula pasir
10 emulsifier (SP/TBM)
80 gr tepung terigu
10 gr maizena
10 gr susu bubuk
1/4 sdt baking powder
100 gr margarin - lelehkan
1 sdt pasta cokelat/moka/kopi --- sesuai selera

Cara membuat :

Ayak tepung terigu + maizena + susu bubuk + baking powder

Panaskan oven suhu 170 derajat selama 5 - 10 menit

Campur dan mikser : telur + gula + emulsifier hingga kental dan putih (peak/berjambul)

Masukkan campuran tepung terigu ke dalam adonan, mikser hingga rata dan mengembang

Tuang dan masukkan margarin leleh ke dalam adonan, campur rata

Bagi adonan menjadi 2 bagian, 1 bagian tambahkan pasta cokelat, aduk rata

Siapkan loyang, saya pakai ukuran loyang 23 x 10 x 6 cm

Olesi dasar loyang dengan margarin, pinggiran dan dinding loyang tidak usah di oles, dasarnya saja.

Masukkan adonan ke dalam loyang selang seling, 1 sendok adonan putih, 1 sendok adonan cokelat. Atau tuang semua adonan putih, kemudian tuang adonan cokelat tepat di tengah-tengah adonan putih.

Oven selama kurang lebih 15-20 menit hingga matang. 15 menit api bawah dan 5 menit api atas. sesuaikan dengan loyang masing-masig ya...

Selamat mencoba !!

** Tips : saat mengocok adonan, bisa di tambah dengan 1 sdt vanili bubuk agar wanginya lebih harum.


resep bolu marmer


Bolu marmer


Bolu marmer

Kelebihan dan Kekurangan Bread Maker

Selasa, 04 Desember 2018
Setahun lalu, saya membeli alat pembuat roti, merk Bread Master. Gara-garanya tergiur iklan yang setiap hari kita tonton di channel salah satu home shopping gitu.

Melihat iklannya tuh, kok membuat roti mudah banget, tinggal cemplang cemplung bahan adonan, di tunggu sebentar, roti matang....siap santap.
Wuihhh gila......jadi pengen banget kan...

bread master gold edition


Akhirnya, jadilah saya membeli alat pembuat roti ini, Bread Master Gold Edition.

3 hari, produk sudah di antar ke toko. Bread Master ini datang bersama printilannya seperti alat pengaduk, ember adonan, buku resep, cempal, pisau pengiris roti.

Baca juga : Resep Kroket Nasi

Melihat buku resepnya, langsung deh belanja bahan kebutuhan untuk membuat roti. Pengen buat roti jagung yang ada di resep, kebetulan masih ada stok jagung manis di kulkas.


Setelah bahan siap, langsung cemplang cemplung bahan sesuai instruksi, pencet menu, di tinggal dulu karena prosesnya lama, sekitar 2 jam baru matang.

Setelah proses 2 jam selesai, bayangan kita, roti jagung yang menul menuk gemuk akan keluar dari Bread Master ini. Dan ternyata bayangan kita gagal......gagal paham.....hanya bayangan semu. Yang keluar adalah sebongkah adonan yang tidak ada rasanya sama sekali, tidak ada tekstur rotinya sama sekali <ngakak> dan tidak enak sam sekali. Kita terlalu berharap banyak pada Bread Master ini.



Hari-hari berikutnya, tanpa pantang menyerah, saya mencari resep sana-sini, coba lagi. Gagal, coba lagi, gagal. Akhirnya menyerah. Bread Master akhirnya saya semayamkan di dapur untuk waktu yang lama. Pengen roti ? Beli lagi di toko roti langganan karena buat sendiri gak pernah jadi hahaha.

Baca juga : Resep Pempek Simpel

Karena pada dasarnya saya suka membuat cemilan dan roti sejak dulu kala. Dulu bahkan sempat jualan bolu kukus(tahun 95- an). Tebak usia saya saat ini ....^^

Meskipun ada Bread Master, saat membuat donat, adonan tetep saya uleni pakai tangan, daripada gak jadi. Pikir saya gitu.

Akhirnya beberapa kali bikin donat terus....sampai bosen. Sampai akhirnya baru kapan hari ini beli oven listrik Sharp (beli di JD.id) dan si Bread Master bisa di berdayagunakan lagi untuk mengulen adonan roti.



Nah, mungkin ada yang penasaran dan ingin membeli bread maker ? Entah apa merk-nya tapi sebelum membeli, ada beberapa saran dan tips berdasar pada bread maker yang saya punya.

Kelebihan :

  • Mampu untuk meng-ulen adonan sampai dengan 1000 gram atau 1 kg tepung.Kalau pakai tangan bisa prithil tangannya ^^
  • Berbagai menu bisa di buat, bread maker punya saya ada berbagai menu yang bisa di buat seperti : selai, sweet bread, bread, dough, whole wheat, french, gluten free, quick, cake dll total ada 25 menu.
  • Bisa memanggang, lebih hemat buat yang tidak punya oven.
  • Harga terjangkau, mulai 1 juta ke atas tergantung merk.





Kekurangan :

  • Boros tempat, karena bentuk bread maker ini yang gede. Kalau kamu punya dapur mungil, harus di pikir lagi deh, kecuali mau setiap kali pakai harus buka tutup kardus, kayak saya.
  • Roti yang di hasilkan dan di panggang bread maker ini, bentuknya sama, kotak saja sesuai dengan ember si bread maker ini. Itu contohnya ada di atas.
  • Permukaan atas roti tidak bisa coklat seperti saat menggunakan oven listrik. Karena elemen pemanasnya hanya ada di bagian bawah dan sisi. Tidak ada elemen pemanas di atas.
  • Tidak bisa untuk membuat roti bolu, meski ada menu cake, tapi saya sudah coba membuat Pondan Bolu Panggang Serbaguna dan hasilnya tidak bisa mekrok besar seperti kalau mengocok adonan telur menggunakan mikser.


Sekarang ini, seringnya bread maker ini saya pakai untuk mengulen adonan saja. Meski butuh waktu 1.5 jam, gapapa deh, keluar dari bread maker, adonan sudah terfermentasi dan siap di bentuk.

Semoga bermanfaat yaaa....